Sabtu 8 Oktober 2022

Tindaklanjuti Instruksi Bobby Nasution, Tim Satpol PP Bongkar Bangunan diatas Drainase di Medan Baru

Bagikan :

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

LASSERNEWS.COM-Medan, Pembongkaran bangunan diatas saluran drainase, trotoar dan bahu jalan terus dilakukan Pemko Medan. Selain mewujudkan ketentraman dan ketertiban umum sesuai dengan instruksi Wali Kota Medan Bobby Nasution, pembongkaran bangunan ini juga untuk melancarkan aliran air di drainase guna mencegah banjir.

Kecamatan Medan Baru menjadi titik lokasi pembongkaran yang dilakukan Tim gabungan Satpol PP Kota Medan hari ini, Selasa (20/9). Turut hadir Camat Medan Baru, Frans Seno Siahaan, Kabid Tibun Satpol PP Kota Medan Wanrau Malau, perwakilan Polrestabes Medan dan perwakilan Kodim 0201/Medan.

Sebelum melakukan pembongkaran, Tim gabungan yang terdiri Dinas Perhubungan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Kebersihan dan Pertamanan, Dinas Kominfo, dan lurah serta kepala lingkungan se-Kecamatan Medan Baru melakukan Apel yang dipimpin Kabid Tibun Wanrau Malau di Taman Gajah Mada.

Pembongkaran bangunan diatas saluran drainase, trotoar dan bahu jalan di Kecamatan Medan baru ini direncanakan akan berlangsung selama dua hari sebab ada 22 bangunan yang akan dibongkar. Untuk hari ini ada 11 titik yang dibongkar oleh petugas.

Bangunan pertama yang dibongkar petugas adalah bangunan atau pos yang berada di jalan Pasar peringgan, Kelurahan Babura. Dengan menurunkan alat berat milik Dinas PU dan jajaran P3SU Kecamatan Medan Baru, tim membongkar dan meratakan bangunan dengan tanah.

Selanjutnya Tim berharap menuju jalan S Parman simpang Gg Famili Kelurahan Petisah Hulu. Bangunan atau pos organisasi masyarakat ini berdiri diatas drainase dan bahu jalan sehingga dilakukan pembongkaran oleh petugas Satpol PP. Masyarakat pun terlihat mendukung pembongkaran bangunan liar ini.

Kemudian setelah berhasil meratakan bangunan dengan tanah, Tim gabungan melanjutkan pembongkaran bangunan di jalan Sei Bekala. Di lokasi tersebut ada 3 bangunan yang dibongkar oleh petugas, satu bangunan semi permanen 2 lagi bangunan permanen. Material Bangunan yang dibongkar oleh petugas dimasukkan ke dalam truk.

Ketika pembongkaran berlangsung, Kasat Pol PP Kota Medan Rakhmat Harahap turun memantau langsung sembari memberi semangat kepada petugas yang turun dalam pembongkaran tersebut. Dikatakan Kasat Pol PP, pembongkaran ini merupakan kecamatan yang kelima. Karena bangunan liar banyak maka pembongkaran dilakukan selama dua hari.

“Sasaran Penertiban ini merupakan hasil pendataan pihak Kecamatan terhadap bangunan yang berada di di atas drainase, bahu jalan, dan jalur hijau. Penertiban ini juga merupakan pelaksanaan dari hasil rapat koordinasi Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Medan,” Jelasnya.

Sementara itu Camat Medan Baru Frans Seno Siahaan menjelaskan terdapat banyak bangunan atau pos yang berdiri di atas Drainase. Sebelum dilakukan pembongkaran pihaknya telah menginformasikan bahwa akan dilakukan pembongkaran bangunan liar tersebut.

“Ada beberapa titik lokasi yang telah kita bongkar bangunan yang berdiri di atas drainase. Pada prinsipnya Organisasi Pemuda dan masyarakat di Kecamatan Medan Baru mendukung program pak Wali Kota Medan dalam mengatasi permasalahan banjir di wilayah melalui normalisasi drainase,” Jelasnya.

Sedangkan Kabid Tibun Satpol PP Wanrau Malau mengungkapkan setelah dilakukan pembongkaran bangunan liar yang berdiri diatas drainase, pihaknya bersama kecamatan melakukan pemantauan terhadap titik – titik yang ada guna memastikan tidak ada lagi bangunan liar yang berdiri sehingga akan mempermudah proses normalisasi drainase untuk mengatasi banjir. (NS)