Jumat 19 April 2024

Dunia Pendidikan Tercoreng Disebabkan Oknum Guru SMP Cabuli Puluhan Siswa

Bagikan :

LASSERNEWS.COM-Labuhanbatu, Kepolisian Resor Labuhanbatu mengamankan seorang pria berinisial MS (27) salah seorang oknum guru atau pengasuh Di SMP IT Al Zauhar, Desa Damuli, Kecamatan Kualuh Selatan, Kabupaten Labuhanbatu Utara (Labura), Provinsi Sumatera Utara (Sumut).

Tersangka diduga kuat pelaku pencabulan seksual dan penganiayaan anak di sekolah tempatnya mengajar. Korban mencapai 12 anak siswa. Kapolres Labuhanbatu AKBP James H Hutajulu dalam keterangan pers mengatakan kejadian berawal pada Juni 2022 sampai Maret 2023.

Terungkap TKP di lingkungan sekolah SMP IT Al Zauhar,” kata Kapolres didampingi Bupati Labura Hendriyanto Sitorus dan sejumlah pejabat utama Polres Labuhanbatu dan pimpinan organisasi daerah di Pemkab Labura, Rabu (31/05/2023) di Mapolres setempat di kawasan jalan MH Thamrin Rantauprapat.

“Kejadian di asrama putar sebanyak 18 kali. Di asrama pengasuh 2 kali,” ujarnya.

Tersangka, lanjut Kapolres juga melakukan kekerasan di lingkungan sekolah. Yakni, pertama di mesjid sebanyak 13 kali. Di lapangan 4 kali. Menurutnya, modus operandi kejahatannya, pelaku melakukan pencabulan diam-diam mengendap masuk ke asrama dan mendatangi korban secara acak.

“Terungkap dari korban yang dicabuli tersangka. Tersangka diam-diam masuk asrama dan mendatangi korban secara acak dan membuka sarung serta menggerayangi korban dan korban bangun dikiranya teman yang melakukan. Karena korban terbangun tersangka secara cepat keluar dari kamar,” ujarnya.

Akibat peristiwa itu, kata Kapolres James seorang korban selanjutnya pulang ke rumah. Trauma dan tidak mau lagi sekolah dengan alasan ada guru yang jahat terhadap para siswa.

Atas kejadian tersebut orangtua korban melaporkan kejadian ke pihak sekolah dan selanjutnya melaporkan ke pihak kepolisian.

Tersangka juga sering membuat video para korban saat sedang mandi. Dan karena tersangka sudah sering melakukan hal tersebut. Tersangka, kata Kapolres termasuk guru PPKn seni budaya, bahasa Inggris di lingkungan SMP IT Al Zauhar

Tersangka juga sering memberi tugas kebersihan kepada para siswa selalu korban penganiayaan. Seperti mencuci piring dan Setiap siswa yang tidak melakukan pekerjaan, pelaku memberi hukuman berdiri mulai jam 9 malam sampai jam 12 malam.

“Apabila jongkok, dipukul punggung korban,” papar AKBP James.

Mengungkap kasus ini, pihak Kepolisian telah memintai keterangan 17 orang para saksi.

“Sudah 17 orang diperiksa. Polisi juga menyita sejumlah barang bukti. Diantaranya, KTP/KK tersangka, surat keputusan pengangkatan guru, pakaian korban ,1 unit hp tersangka, 1 flash disk milik tersangka, dan 1 alat bantu sex toy,” paparnya.(Dian)